Perjalanan Co-Founder Qlash Esports yang Dikoyak Perang Eugene Katchalov – Babi Poker

Eugene Katchalov, salah satu pendiri perusahaan esports Qlash dan jagoan permainan idn poker pemenang sepanjang masa Ukraina, ingat mendapat telepon dari seorang teman sekitar pukul 5:30 pagi pada 24 Februari. Saat itulah dia mengetahui bahwa invasi Rusia ke Ukraina telah resmi dimulai.

Katchalov dan istrinya segera melompat dari tempat tidur untuk mengisi ransel dengan pakaian hangat. Jika tidak, mereka sudah siap. Beberapa minggu sebelumnya, ketika ancaman dari Rusia semakin meningkat, mereka telah mengumpulkan paspor, surat nikah, perhiasan, menarik uang tunai dari bank mereka dan memastikan tangki bensin mobil mereka selalu hampir penuh. Jadi, hanya dalam 30 menit, mereka keluar dari pintu.

Mereka meninggalkan rumah mereka di Kiev (juga dikenal sebagai Kyiv) dan berkendara sekitar 20 mil ke bunker di rumah orang tua teman, tempat tinggal yang lebih aman daripada ibu kota Ukrania. Dari sana, Katchalov, istri dan dua temannya kemudian memulai perjalanan mereka dari luar Kiev ke Budapest, Hongaria, mencari perlindungan di tengah serangan militer terbesar di tanah Eropa sejak Perang Dunia II.

Mereka tiba di perbatasan dua hari kemudian setelah berkendara lebih dari 20 jam, sebuah pelarian yang tidak akan mereka lupakan. Sejak invasi, Katchalov telah mendokumentasikan pengalamannya di Twitter dan muncul di Fox News.

“Yang terburuk yang kami lihat ketika kami berjalan keluar dari Kiev ke perbatasan, kami mendengar ledakan yang sangat keras dan melihat ledakan yang sangat besar — ​​tetapi di kejauhan,” kata Katchalov kepada SportTechie, yang sekarang tinggal di Airbnb di Budapest. “Kami mendengar pesawat militer dan helikopter terbang langsung di atas kami dan melewati barisan kendaraan militer yang menuju ke arah lain. Setiap saat, kami menyadari bahwa mereka dapat diserang. Melihat kepanikan di wajah orang-orang di Kiev saat kami pergi ketika semua orang bergegas keluar—itu juga menakutkan.

“Pada saat yang sama, saya menganggap itu hampir tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan apa yang beberapa teman kita yang masih ada, apa yang mereka lihat dan kehancuran yang kita lihat di video,” katanya. “Ada juga orang yang kita kenal yang masih di Kiev dan bekerja untuk militer atau polisi. Orang-orang itu adalah pahlawan sejati di sini.”

Katchalov, 41, adalah penduduk asli Kiev yang pernah meninggalkan negara itu sebelumnya. Ketika dia berusia 10 tahun, orang tuanya bergegas keluar dari Ukraina pada Agustus 1991 tepat saat Uni Soviet runtuh. Mereka menetap di Brooklyn, New York, di mana Katchalov memperoleh gelar bisnisnya dari NYU dan menjadi Warga Negara AS. Dia mulai bermain poker secara profesional pada tahun 2003 dan sejak itu telah memenangkan lebih dari $9,2 juta pendapatan karir.

Dia kembali ke Kiev sekitar lima tahun yang lalu setelah situs poker online PokerStars menamainya duta besar global mereka untuk mewakili Ukraina. Itu kembali ke negara kelahirannya di mana ia bertemu istrinya, seorang penduduk asli Ukraina yang keluarganya juga telah meninggalkan negara itu ke Hongaria. Katchalov membagikan video ke Twitter yang menggambarkan toko pakaian istrinya di Kharkiv yang jendelanya hancur oleh ledakan di dekatnya.

Sebelum meninggalkan Ukraina, istri Katchalov mengirimkan gaji selama dua bulan kepada 40 karyawannya. Setibanya di Budapest, pasangan suami-istri itu membawa keluarga pengungsi Ukrania dengan tiga anak untuk tinggal di Airbnb mereka, sambil juga menggunakan media sosial untuk mencari rumah bagi para pengungsi di seluruh Eropa.

Katchalov juga berhasil melakukan kontak intermiten entah bagaimana dengan saudara perempuan istrinya di Kharkiv, Ukraina, di mana rudal Rusia nyaris mengenai kompleks apartemennya, memaksa dia dan tetangganya untuk bersembunyi di ruang bawah tanah gedung selama empat hingga lima hari.

“Hidup normal di sini [di Budapest]. Orang-orang tertawa, mengajak jalan-jalan anjing mereka, berpegangan tangan, seolah-olah tidak terjadi apa-apa,” kata Katchalov. “Ini hampir seperti Anda berada dalam mimpi buruk dan Anda terbangun, tetapi Anda menyadari itu masih terjadi di suatu tempat. Sampai Anda benar-benar merasakan ancaman terhadap hidup Anda, Anda tidak akan menyadari betapa mengkhawatirkannya, apa yang sebenarnya terjadi. Kami tidak pernah berpikir itu akan menjadi invasi penuh dengan tank dan pemboman karpet dan menggunakan senjata ilegal yang membunuh warga sipil.”

Katchalov, sekarang beberapa tahun dikeluarkan dari sirkuit pro poker, mendirikan penyelenggara acara esports Qlash pada tahun 2017 dengan sesama pemain poker profesional Luca Pagano. Aplikasi seluler Qlash memiliki lebih dari 100.000 pengguna terdaftar dan 20.000 pengguna aktif bulanan. Situs web Qlash mempromosikan penggalangan dana bantuan darurat dengan King Baudouin Foundation Amerika Serikat untuk menyediakan makanan, tempat tinggal, dan bantuan medis kepada orang-orang di Ukraina dan pengungsi.

“Sesuatu yang telah saya diskusikan dengan pasangan saya mungkin menjalankan beberapa acara, mengumpulkan uang untuk upaya perang,” kata Katchalov. “Ada begitu banyak pengungsi yang melarikan diri, dan mereka benar-benar tidak punya tempat tinggal. Mereka benar-benar tidak punya uang untuk makan.”

Qlash berkantor pusat di Italia asli Pagano dengan kantor satelit di Spanyol, Bulgaria, Ukraina, dan Mesir. Itu juga mengumumkan ekspansi ke Meksiko awal tahun ini. Aplikasi perusahaan menyelenggarakan turnamen online untuk game seperti FIFA, NBA 2K, Brawl Stars, Clash Royale, Clash of Clans, dan Fortnite.

Qlash juga menurunkan tim esports profesional, seperti AC Milan Qlash, yang mulai bermain di turnamen untuk berbagai permainan pada tahun 2020 melalui kemitraan Qlash dengan klub sepak bola terkemuka Italia. Qlash juga bermitra dengan Milwaukee Bucks pada tahun 2020 untuk menjadi tuan rumah turnamen NBA 2K online dengan Bucks Gaming, afiliasi tim NBA 2K League.

“Kami mengambil pelajaran dari apa yang PokerStars lakukan dengan saya dan mitra saya [Pagano] dan dengan pemain profesional lainnya,” kata Katchalov. “Pada dasarnya, kami mewakili merek mereka, dan mereka menggunakan kami untuk berinteraksi dan terlibat dengan penggemar poker. Kami melakukan sesuatu yang sangat mirip dalam game dan esports. Sebagian besar acara yang kami selenggarakan secara online di platform kami ditujukan untuk pemain non-profesional agar mereka bersenang-senang, mungkin memenangkan sedikit uang, bermain dengan pemain favorit mereka.”

PokerStars milik Flutter Entertainment mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka menangguhkan layanannya di Rusia, mengikuti jejak banyak merek top dunia lainnya dalam olahraga dan hiburan. NBA dan NHL adalah salah satu liga utama AS yang menghentikan hubungan bisnis mereka di Rusia karena invasi pemerintah ke Ukraina.

“Saya mendukung tindakan ini, dan saya sangat mendukung isolasi total Rusia hari ini,” kata Katchalov. “Saya pikir setiap orang Ukraina memiliki keluarga di Rusia, [dan] banyak teman dan keluarga Rusia saya telah menghubungi saya secara pribadi dengan ngeri tentang apa yang terjadi. Meskipun itu merugikan perusahaan biasa dan orang-orang yang berada di Rusia, saya hanya tidak melihat cara lain untuk membuat [Vladimir] Putin mundur. Saya merasa, sayangnya, harus ada rasa sakit yang cukup di Rusia di mana orang-orangnya sendiri hanya berkata, ‘Oke, cukup sudah, kita membutuhkan orang lain.’ Saya tidak melihat cara lain bagi kita untuk menghentikan ini. konflik.”

Author: Austin Wood